Jika Anda Cukup Istirahat Tetapi Merasa Lelah Sepanjang Waktu, Itu Bisa Menjadi Gejala Hipotiroidisme

Lemas meski sudah cukup istirahat dan tidur bisa menjadi salah satu gejala hipotiroidisme. Ini adalah gangguan umum di mana kelenjar tiroid tidak menghasilkan cukup hormon tiroid.

Kelenjar tiroid terletak di bagian anterior bawah leher. Hormon yang disekresikan oleh kelenjar keringat berjalan melalui aliran darah dan mempengaruhi hampir setiap bagian tubuh. Dari jantung dan otak ke otot dan kulit.

Baca juga

Kelenjar tiroid mengatur cara sel-sel tubuh menggunakan energi dari makanan, sebuah proses yang disebut metabolisme.

Metabolisme Anda memengaruhi suhu tubuh, detak jantung, dan seberapa baik tubuh Anda membakar kalori. Ketika tubuh tidak memiliki cukup hormon tiroid, proses tubuh melambat. Ini berarti tubuh Anda menghasilkan lebih sedikit energi dan metabolisme Anda melambat.

Gejala hipotiroidisme bisa tidak jelas dan seringkali bisa meniru kondisi lain. Menurut WebMD, Anda mungkin mengalami gejala berikut:

– Perubahan siklus menstruasi

– Sembelit

-depresi

– Rambut rontok dan kering

– kulit kering

– Kolesterol Tinggi

– lebih sensitif terhadap dingin

– suara serak

– Nyeri sendi, kaku dan bengkak

-masalah memori

– nyeri dan kekakuan otot

– kelemahan otot

-wajah bengkak

– detak jantung lambat

– Bisul kelenjar tiroid (tiroidoma)

– Kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan atau kesulitan menurunkan berat badan.

Bayi dengan hipotiroidisme mungkin tidak memiliki gejala. Ketika gejala terjadi, mereka mungkin termasuk:

– Tangan dan kaki dingin

– Sembelit

-mengantuk yang ekstrim

– Tangisannya berhenti.

– Sedikit atau tidak ada pertumbuhan

– tonus otot rendah

Penyakit kuning persisten (menguningnya kulit dan bagian putih mata)

– kebiasaan makan yang buruk

-wajah bengkak

– Perut kembung

– lidah bengkak

-kelelahan.

“Jika Anda atau bayi Anda memiliki gejala-gejala ini, buatlah janji dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Penting untuk dicatat bahwa gejala-gejala ini dapat disebabkan oleh kondisi medis lainnya.

Anak-anak dan remaja juga dapat mengembangkan hipotiroidisme dengan tanda dan gejala yang terlihat pada orang dewasa. Anak-anak dan remaja juga mungkin mengalami:

– pubertas tertunda

-Penurunan pertumbuhan dan penurunan tinggi badan.

– perkembangan mental yang lambat

– Lambatnya pertumbuhan gigi permanen.

Penyebab paling umum dari hipotiroidisme adalah tiroiditis Hashimoto. “tiroiditis” adalah peradangan pada kelenjar tiroid. Tiroiditis Hashimoto adalah penyakit autoimun.

Dalam kasus Hashimoto, tubuh memproduksi antibodi yang menyerang dan menghancurkan kelenjar tiroid. Tiroiditis juga dapat disebabkan oleh infeksi virus.

Penyebab lain dari hipotiroidisme meliputi:

– Terapi radiasi di daerah leher. Radiasi ke leher diperlukan untuk mengobati kanker tertentu, seperti limfoma. Radiasi merusak sel-sel tiroid. Hal ini membuat kelenjar keringat sulit memproduksi hormon.

Penyebab lainnya termasuk:

– Pengobatan yodium radioaktif. Perawatan ini biasanya diresepkan untuk orang dengan kelenjar tiroid yang terlalu aktif yang dikenal sebagai hipertiroidisme. Namun, radiasi menghancurkan sel-sel kelenjar tiroid. Ini biasanya menyebabkan hipotiroidisme.

– penggunaan obat-obatan tertentu. Obat-obatan tertentu untuk mengobati masalah jantung, penyakit mental, dan kanker terkadang dapat memengaruhi produksi hormon tiroid. Ini termasuk amiodarone (Cordarone, Pacerone), interferon alfa, dan interleukin-2.

– Operasi tiroid. Pembedahan untuk mengangkat kelenjar tiroid menyebabkan hipotiroidisme. Jika hanya sebagian kelenjar tiroid yang diangkat, kelenjar yang tersisa masih dapat memproduksi hormon yang cukup untuk kebutuhan tubuh.

– Terlalu sedikit yodium dalam makanan. Kelenjar tiroid membutuhkan yodium untuk menghasilkan hormon tiroid. Tubuh Anda tidak membuat yodium, jadi Anda harus mendapatkan yodium melalui makanan.

Garam meja beryodium kaya akan yodium. Sumber makanan lain yodium termasuk kerang, ikan air asin, telur, produk susu, dan rumput laut.

Alasan lain bahwa hipotiroidisme dapat berkembang meliputi:

-Hamil. Penyebabnya tidak jelas, tetapi terkadang kelenjar tiroid menjadi meradang setelah kehamilan. Ini disebut tiroiditis postpartum.

Wanita dengan kondisi ini biasanya mengalami peningkatan tajam kadar hormon tiroid diikuti dengan penurunan tajam dalam produksi hormon tiroid. Kebanyakan wanita dengan tiroiditis postpartum mendapatkan kembali fungsi tiroid normal.

– Masalah tiroid saat lahir. Beberapa bayi mungkin lahir dengan kelenjar tiroid yang kurang berkembang atau tidak berfungsi.

Jenis hipotiroidisme ini disebut hipotiroidisme kongenital. Sebagian besar rumah sakit di Amerika Serikat menguji bayi segera setelah lahir untuk menentukan risiko mereka terhadap penyakit tersebut.

Hipotiroidisme primer disebabkan oleh masalah dengan kelenjar tiroid itu sendiri.

Hipotiroidisme sekunder, di sisi lain, terjadi ketika masalah lain mengganggu kemampuan kelenjar tiroid untuk memproduksi hormon. Misalnya, hipofisis atau hipotalamus menghasilkan hormon yang memicu pelepasan hormon tiroid. Masalah dengan kelenjar ini dapat menyebabkan penurunan fungsi tiroid.

Terkadang hipotiroidisme yang disebabkan oleh masalah dengan hipotalamus disebut hipotiroidisme tersier.