Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah

Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah – Dalam artikel berjudul “Pendidikan Pancasila, Freemasonry, dan Revolusi Muslim: Kekacauan Pelajaran PPKN”, seorang penulis anonim merangkum kesimpulannya tentang hubungan Pancasila dan Freemasonry sebagai berikut: “Masih banyak fakta lain yang sebenarnya masih terkubur tentang hubungan antara pancasila, pancasila pendidikan dan freemasonry, umat islam harus waspada dan mempertanyakan mencari persamaan panchasila dengan islam, karena dengan berbagai data yang ada, panchasila lebih dekat dengan freemasonry dan berbagai ajaran agama sesat lainnya. kami bangga Allahua’lam”[1] Sikap negatif dan prasangka tersebut tersebar di sejumlah buku Islam yang anti demokrasi dan nilai-nilai Panchasil.

Kami akan memaparkan secara singkat sejarah lahirnya Pancasila dan membuktikan pembenaran pernyataan subyektif di atas. Kajian ini ditulis agar kita memahami sejarah nasionalisme yang dibangun oleh para founding fathers bangsa yang berbeda agama, etnis dan agar kita tidak mengkhianati dan mengingkari sejarah tersebut dengan memberikan analisis dan tuduhan yang menyepelekan apa yang dirumuskan oleh para founding fathers. bangsa untuk mewujudkan persatuan dan nasionalisme Indonesia.

Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah

Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah

Dari kronik sejarah, setidaknya ada beberapa rumusan Pancasila yang muncul atau muncul. Rumusan Pancasila ada yang berbeda dengan rumusan yang lain tetapi ada juga yang sama. Paparan Muh Yamin, Sukarno, Piagam Jakarta, hasil BPUPKI, hasil PPKI, UUD RIS, UUD Sementara, UUD 1945 (Keppres 5 Juli 1959), versi MPR 1966 dan versi populer akan disajikan. .

Ppkn Kelas X

Dalam sidang pertama BPUPKI yang diselenggarakan pada tanggal 29 Mei – 1 Juni 1945, beberapa anggota BPUPKI diminta untuk mengajukan usul mengenai materi konstitusi dan rancangan “cetak biru” Republik Indonesia yang akan ditetapkan. Pada tanggal 29 Mei 1945 Bpk. Mohammad Yamin menyampaikan usul dasar negara di hadapan rapat paripurna BPUPKI dalam pidato dan tulisan yang disampaikan kepada BPUPKI, yang isinya sebagai berikut:

Selain Muh Yamin, beberapa anggota BPUPKI juga menyampaikan usulan dasar negara, diantaranya Ir Sukarno[3]. Usul ini diajukan pada tanggal 1 Juni 1945 yang kemudian dikenal sebagai hari lahir Panchasil, dan isinya sebagai berikut:

Selama jeda antara 2 Juni dan 9 Juli 1945, delapan anggota BPUPKI diangkat sebagai panitia kecil yang bertugas menerima dan menyelaraskan usulan anggota BPUPKI yang masuk. Pada tanggal 22 Juni 1945, panitia kecil mengadakan pertemuan dengan 38 anggota BPUPKI dalam pertemuan informal. Dalam pertemuan tersebut diputuskan untuk membentuk panitia kecil lagi (kemudian dikenal sebagai “Panitia Sembilan”) yang bertugas untuk menyelaraskan hubungan antara negara dan agama.

Penyerahan mendadak Kekaisaran Jepang dan Deklarasi Kemerdekaan Indonesia berikutnya oleh rakyat Indonesia (sebelum perjanjian awal dengan Tentara XVII Jepang) menciptakan keadaan darurat yang harus segera ditangani. Pada sore hari tanggal 17 Agustus 1945, perwakilan Indonesia untuk wilayah Kaigun (Papua, Maluku, Nusa Tenggara, Sulawesi dan Kalimantan), termasuk Mr A. A. Maramisa, bertemu dengan Sukarno dan mengajukan keberatan terhadap kata-kata “dengan kewajiban bahwa Islam Undang-undang untuk para pendukungnya, pendukungnya” untuk berpartisipasi dalam pengesahan sebagai bagian dari dasar negara. Untuk menjaga integrasi bangsa yang baru diproklamasikan, Soekarno segera menghubungi Hatta dan keduanya bertemu dengan perwakilan dari faksi Islam. Awalnya perwakilan ormas Islam antara lain Teuka Moh Hasan, Mr. Kasman Singodimedyo dan Ki Bagus Hadikusumo menentang usulan pencabutan tersebut. Setelah musyawarah yang mendalam, akhirnya mereka sepakat untuk mengganti formula “Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluknya” dengan formula “Ketuhanan Yang Maha Esa” sebagai “pintu darurat” yang hanya bersifat sementara. dan demi keutuhan Indonesia. Rumusan Pancasila diubah menjadi sebagai berikut:

Bantu Jawab Ku Kasih 20 Poin1.semboyan Bangsa Indonesia Yang Di Jadikan Pedomanpemersatu Masyarakat

Ketika NICA menduduki wilayah Indonesia, wilayah Indonesia menjadi lebih sempit dan pemerintahan dipindahkan ke Yogyakarta, dan pemerintah Belanda mengusulkan nama Republik Indonesia Serikat (RIS) dan pada tanggal 14 Desember 1949, dirumuskan Pancasila sebagai dasar. negara adalah sebagai berikut:

Negara RIS hanya bertahan kurang dari setahun dan bergabung dengan negara bagian Yogyakarta. Terjadi perubahan konstitusi. Perubahan itu dilakukan dengan UU RIS no. 7 Tahun 1950 tentang perubahan Undang-Undang Dasar Sementara Negara Republik Indonesia Serikat menjadi Undang-Undang Dasar Sementara (LN RIS Tahun 1950 No. 56, TLN RIS No. 37) disahkan pada tanggal 15 Agustus 1950 dengan rumusan Pansila sebagai berikut:

Kegagalan Konstituante untuk menyusun UUD pengganti UUD Sementara yang disahkan pada 15 Agustus 1950 merupakan ancaman bagi keutuhan negara. Oleh karena itu, Presiden RI saat itu, Soekarno, mengambil langkah pada tanggal 5 Juli 1959 dengan mengeluarkan keputusan kepala negara yang salah satu isinya mengatur tentang pemulihan UUD yang telah disahkan. Pada tanggal 18 Agustus 1945, PPKI menjadi konstitusi nasional Indonesia, menggantikan konstitusi sementara. Dengan diadopsinya kembali UUD 1945, maka kata-kata Pancasila yang terkandung dalam Pembukaan UUD kembali menjadi formula resmi yang digunakan. Isi rumusan Pancasila adalah sebagai berikut:

Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah

MPR membuat redaksi yang sedikit berbeda. Kata-kata tersebut tercantum dalam Lampiran Peraturan MPRS No. KSKS/MPRS/1966 tentang Memorandum DPR-GR tentang sumber ketertiban negara Republik Indonesia dan ketertiban peraturan perundang-undangan Republik Indonesia. Lengkapi rumusnya sebagai berikut:

Ringkasan Materi Ppkn Kelas X Bab V.

Ketentuan ini juga tercantum dalam Lampiran Ketetapan MPR No. II/MPR/1978 tentang Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (Ekaprasetia Pancakarsa). Lengkapi rumusnya sebagai berikut:

Dari sajian sejarahnya kita melihat bahwa isi rumusan pancasila mengalami perkembangan dan dinamika yang menjadi bagian dari lembaran sejarah. Ada sepuluh rumusan Pancasila, namun rumusan Ir. Selama ini Soekarno telah mendapatkan rumusan yang lebih lengkap seperti yang kita kenal selama ini.

Karena gagasan-gagasan Pancasila yang kita terima merupakan buah dari perasaan Soekarno, maka perlu diketahui akar pemikiran Soekarno tentang Pancasila. Dalam pidatonya pada tanggal 1 Juni 1945, beliau mengatakan: “…Saya dengan tegas menolak perkataan prof. Notonegoro, bahwa saya pencipta pancasila. Pancasila diciptakan oleh orang Indonesia sendiri. Saya hanya menggali Pancasila dari tanah bangsa Indonesia. Pancasila telah tertanam di bumi rakyat Indonesia selama 350 tahun. Saya gali lagi dan saya sujud lagi pada Pancasila ini di atas dasar bangsa Indonesia”[3]. Bambang Ruseno Utomo mengatakan: “Secara budaya, pertama-tama, Pancasila benar-benar berakar pada budaya asli Indonesia, yaitu kuatnya sifat religius dan budaya yang menjunjung tinggi nilai persatuan dalam tindakan, gotong royong dan dalam pengambilan keputusan atau musyawarah untuk mencapai mufakat yang dicapai. dengan tujuan menjaga dan memelihara keharmonisan hubungan di dalam kelompok, maupun dengan kelompok lain dan lingkungannya”[4]

Ada orang yang meragukan fakta sejarah ini. Penulis dalam blognya menyangkal orisinalitas gagasan Pancasila Soekarno dan menyimpulkan bahwa Soekarno memiliki tiga pengaruh terhadap rumusan Pancasila, yaitu kosmopolitanisme A. Barca (Belanda) dan asas San Min Chu I dari DR. Sun Yat Sen dan komunitas Islam. Di bawah ini adalah kesimpulan dan pernyataan penulis blog:

Pedoman Umum Ejaaan Bahasa Indonesia

Berkaitan demikian berarti jelas bahwa Pancasila yang dicanangkan pada tanggal 1 Juni 1945 oleh Bung Karno yaitu “Pancasila Formula I”, sehingga dinyatakan sebagai hari lahir Pancasila, berasal dari 3 sumber, yaitu:

Oleh karena itu, pada tanggal 1 Juni 1945, Pancasila berasal dari: (1) Cina; (2) Belanda; dan (3) Islam. Jadi, pendapat yang mengatakan bahwa Pancasila digali dari tanah Indonesia sendiri atau dari sisa-sisa nenek moyang kita adalah sangat salah dan keliru!”[5]

Argumen dan kesimpulan di atas didasarkan pada penafsiran isi Ir. Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945 dimana ia membawa pengaruh gerakan besar lainnya di negara yang baru merdeka, termasuk Cina di bawah pimpinan Sun Yat-Ten. Berikut kutipan dari buku Tujuh Elemen Dasar Demokrasi:

Semboyan Bangsa Indonesia Yang Dijadikan Pedoman Pemersatu Masyarakat Adalah

“Saya akui, ketika saya berusia 16 tahun, saya kuliah di H.B.S. Di Surabaya saya dipengaruhi oleh seorang sosialis bernama A. Bars, yang memberi saya pelajaran – dia berkata: jangan berpikir tentang kebangsaan, tetapi pahamilah kemanusiaan di seluruh dunia, jangan memiliki rasa kebangsaan sedikit pun. Itu pada tahun 1917. Tapi pada tahun 1918, alhamdulillah, ada orang lain yang mengingatkan saya, yaitu dr. Sun Yat Sen! Dalam tulisannya “San Min Tzu I” atau “The Principle of THREE People”, saya mendapat pelajaran yang membeberkan kosmopolitanisme yang diajarkan oleh A. Bar. Sejak itu, di bawah pengaruh “TIGA asas kebangsaan”, rasa kebangsaan tertanam di hati saya. Jadi, jika seluruh bangsa China Dr. Sun Yat Sen selaku pengacaranya, yakinlah bahwa Bung Karno juga adalah orang Indonesia yang menghormati dan menjunjung tinggi rasa terima kasih dr. Sun Yat Sen, ke kuburan…

Integrasi Dalam Bingkai Bhinneka Tunggal Ika Quiz

…Prinsip nomor 4 saya usulkan sekarang. Dalam tiga hari ini, saya tidak mendengarkan prinsip itu, atau kesejahteraan, prinsip: tidak ada kemiskinan di Indonesia merdeka. Tadi saya katakan bahwa prinsip San Min Tzu I adalah “Mintsu, Min Chuan, Min Sheng”: Nasionalisme, Demokrasi, Sosialisme. Jadi, prinsip kita…..harus…keadilan sosial…

…Jadi sama saja kalau kita mendirikan negara Indonesia merdeka, Yang Mulia Ketua, pertanyaannya adalah: Weltanschaung kita ini, selain mendirikan negara Indonesia merdeka? Apakah itu Sosialisme Nasional? atau materialisme sejarah? Apakah San Min Tzu I, seperti yang dikatakan oleh Dr. Sun Yat Sen? Sun Yat Sen mendirikan negara Cina merdeka pada tahun 1912, tetapi “Weltanschaung” sudah ditemukan pada tahun 1885, jika saya tidak salah. Dalam buku “Tiga Prinsip Rakyat” San Min Tzu I, Min Tzu, Min Chuan, Min Sheng: Nasionalisme, Demokrasi, Sosialisme, digunakan oleh Dr. Sun Yat Sen Weltanschaung, tetapi pada tahun 1912 ia mendirikan negara baru di Weltanschaung Sun Min Tzu I, yang telah dipersiapkan puluhan tahun sebelumnya.”[6]

Bagaimana seharusnya kita menanggapi pemikiran-pemikiran di atas? Tentu saja, kami tidak memungkiri berbagai pengaruh para intelektual Irlandia. Soekarno mempelajari dan melahap pemikirannya dalam buku-buku mereka. Namun secara sederhana disimpulkan bahwa Ir. Soekarno mengambil ide-ide mereka dari istilah yang lebih Indonesia dan benar-benar meremehkan kemampuan Ir Soekarno sebagai ideolog dan penulis dan pemikir yang produktif.

Bahasa indonesia sebagai bahasa pemersatu bangsa, semboyan bangsa indonesia, semboyan bangsa indonesia adalah, sebutkan alat pemersatu bangsa indonesia, semboyan bangsa indonesia untuk bersatu melawan penjajah adalah, pancasila sebagai pemersatu bangsa indonesia, makalah bahasa indonesia sebagai pemersatu bangsa, alat pemersatu bangsa indonesia, bahasa indonesia sebagai alat pemersatu bangsa, apa semboyan bangsa indonesia, fungsi bahasa indonesia sebagai alat pemersatu bangsa, bangsa indonesia memiliki semboyan

close